MoU Jasindo, Bupati Indah : Program Perlindungan Usaha Tani dengan Asuransi

0 Komentar

UPOS, Luwu Utara – Pemerintah Kabupaten Luwu Utara, bersama PT Jasa Asuransi Indonesia (Jasindo) meneken MoU, untuk bekerja sama untuk memberikan perlindungan kepada petani, dengan asuransi tani.

Branch Manager PT. Jasa Asuransi Indonesia, Hendrawan menjelaskan, kerja sama tersebut sepenuhnya untuk memberi perlindungan kepada petani, terhadap resiko gagal panen yang diakibatkan cuaca, bencana alam hingga hama.

“Kita menjamin petani petani dari resiko gagal panen karena kekeringan, banjir dan serangan hama yang membuat padi bisa puso atau lainya yang mengakibatkan petani gagal panen,” jelas Hendrawan.

Dia menambahkan, nilai ansuransi yang diberikan sebesar Rp 6 juta rupiah per hektar, bahkan dia mengungkapkan jika tal ada syarat khusus untuk dipenuhi petani agar mendapat perlindungan tersebut.

“Tidak ada syarat khusus, cukup daftar saja nanti. Atau kalau mau lebih jelas lagi, petani bisa berkonsultasi dengan dinas pertanian melalui konsultannya. Nilai asuransinya itu Rp 6 juta rupiah per hektar,” ungkapnya.

Sementara itu, Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani menjelaskan, kerjasama pemda dengan Jasindo tersebut adalah kado pertama awal masa jabatanya di periode kedua ini sebagai bupati.

“Alhamdulillah perlindungan ini bisa terealisasi. Dan ini memang salah satu program unggulan saya bersama pak Suaib Mansur saat kampanye kemarin. Program perlindungan usaha tani dengan asuransi,” jelas bupati perempuan pertama di Sulsel itu.

Indah menambahkan, tahun ini Pemda Lutra menargetkan akan mengansuransikan 20.000 hektar, untuk dua kali masa panen.

“Semoga dengan adanya asuransi ini, petani kita terlindungi. Semoga kerja sama ini memberikan rasa aman dan nyaman bagi petani kita di Luwu Utara,” harap ibu dua anak itu.

“Petani kita juga bisa beraktifitas tanpa was was. Apa lagi kita tahu sendiri Luwu Utara ini masuk daerah monzon, musim hujan bisa-bisa terjadi sepanjang tahun yang sangat beresiko gagal panen,” pungkas Indah.

Penulis : Arman
Tulisan ini berasal dari redaksi

Comment